ViralGen Referral Shopping

Suatu konsep bisnis online yang nyata dan efektif dalam menghasilkan uang di internet.Dengan Berinvestasi Rp 10.000,- http://www.sepuluhribu.com/?id=yadi72

Senin, 25 Februari 2013

Tips posisi nikmat saat melakukan seks

WASPADA ONLINE


(jchambersonline.com)
Ayo, akui saja. Ada hari di mana Anda sudah merasa lelah, tapi pasangan terus meminta untuk bercinta. Well, jangan kecewakan ia, honey. Ada kok posisi yang tak memerlukan banyak tenaga, tapi tetap memberikan kepuasan tak terhingga.

Tight Squeeze

Berbaringlah telungkup, lalu angkat bokong Anda sedikit agar ia semakin merasa bergairah untuk memasukkan Mr P-nya. Tak perlu buang energi untuk bergerak! Yang Anda perlukan saat ini hanyalah menekan kedua paha agar Mr P  terasa lebih “penuh” dan sesi bercinta jadi lebih.. roarrr!

Slow Ride

Anda dan pasangan sudah terlalu nyaman cuddle di atas sofa? Well, jadikan sofa ini sebagai “hot spot” tanpa harus beranjak. Sambil menghadap si dia, ambil posisi berjongkok di pangkuannya, letakkan kedua kaki disamping pahanya. Sementara ia memegang pinggang Anda, minta ia untuk menggerakkan badan Anda ke atas dan bawah dengan ritme yang cepat! Hasilnya? Klimaks yang spektakuler!

Side Effect

Pssst, ternyata siluet tubuh Anda yang berbaring menyamping bisa bikin Mr P mendadak “menegang” lho! Minta ia memeluk Anda dari belakang, alias posisi spooning. Keluarkan erangan-erangan penuh kenikmatan agar suasana makin panas, dan jangan lupa arahkan tangannya untuk menjelajahi bukit kembar Anda.

Blind Plot

Trik terakhir adalah berpasrah diri. Kali ini, berikan kesempatan pada pasangan untuk mewujudkan fantasi liarnya menjadi kenyataan! Minta ia mengikat kedua tangan Anda dengan dasinya, lalu biarkan dia menjelajahi seluruh tubuh Anda tanpa perlawanan. Kalau sudah begini, Cosmo hanya bisa bilang... Relaks, dan selamat menikmati! Read more...

Kamis, 21 Februari 2013

Cerita Dewasa Montoknya Tante Lisa


Cerita Sex Dewasa


Aku ingin berbagi kenangan seputar kenangan aku ketika ngekost dirumah janda cantik yang bernama Lisa yang begitu menggoda dan aku benar2 menikmatinya, berikut Cerita Dewasa tersebut:

Namaku Wawan, aku adalah seorang mahasiswa PTS terkenal di Yogyakarta berusia 22 tahun dan aku kost di sebuah rumah milik seorang janda pengusaha toko, sebut saja Tante Lisa. Usianya masih 40 tahun. Suaminya meninggal karena komplikasi, dan dengar-dengar dari tetangga Tante Lisa itu dulunya hostess di Surabaya. 

Tante Lisa sangat cantik dan menjaga tubuhnya sehingga dia tampak seperti berumur 30 tahun. Dia juga berpenampilan seksi, suka memakai celana kaos ketat dan tank-top.

Ceritanya berawal ketika suatu hari aku sedang onani di kamar mandi dan ternyata lupa dikunci. Ternyata Tante Lisa menontonnya dan setelah aku orgasme, aku kaget melihatnya.

“Wan, kelihatannya asyik ya… mendingan lain kali minta bantuan Tante pasti lebih enak.”

Aku jadi malu berat dibuatnya, “Maaf Tante, saya lupa menutup pintunya.”
“Nggak apa kok Wan, kan kamu sudah dewasa dan wajar melakukannya. Tante juga sudah sering lihat yang begituan kok”, katanya sambil senyum.

Beberapa hari kemudian aku disuruh bantu-bantu di tokonya dan tanpa segan-segan aku membantunya hingga malam Tante Lisa memintaku untuk menemaninya dan aku disuruh menginap di situ, memang di tokonya ada dua kamar di lantai dua (ruko) dan kamar tersebut kadang ditempati Tante Lisa bersama anaknya. Tante Lisa mengajakku makan bersama dan minum wine dan aku tidak mengerti kok aku bisa sampai tidak sadar, mungkin dicampur obat tidur.

Paginya Tante Lisa membangunkanku bahkan harus sampai disiram, aku disuruh cepat-cepat pulang kost dan merahasiakan kalau aku tidur di ruko. Aku menurutinya dan malamnya setelah toko tutup Tante Lisa mengajakku berhubungan intim.

“Wan, Tante minta malam ini kamu puasin Tante ya.”
Karuan saja kutolak karena aku memang belum pernah gituan dan takut meskipun aku sering nonton BF.

“Maaf Tante saya nggak berani”, kataku sambil gugup. Tante Lisa mengancam dan Tante Lisa memutar videoku sedang tidur bugil. Tante Lisa bilang tadi malam saat tidur menelanjangiku dan merekamnya dengan Handycam.
“Tante akan menyebarkan rekaman ini jika kamu nggak mau melayani Tante kecuali kamu mau melakukan yang Tante minta. Percaya Tante deh, toh Tante juga menjaga nama baik Tante jadi ini akan jadi rahasia kita berdua.”

Akhirnya karena takut dan polos aku melayaninya. Dari situ aku tahu ternyata Tante Lisa maniak seks, Tante Lisa pertama minta mandi Caty (dijilati tubuhnya dari ujung kaki sampai ujung rambut) dan Tante Lisa minta aku menjilatinya liang kewanitaannya sampai berjam-jam setiap aku berhenti Tante Lisa menjambak rambutku dan menekan kepalaku ke liang sorganya.

Pengalaman pertamaku menyentuh wanita apalagi menjilati seluruh bagian tubuhnya, dalam keterpaksaan itu aku sampai menangis.
“Sudah Tante… sudah”, sambil nafasku tersengal-sengal.
“Aghhh.. jangan lepas. Teruss.. terusss!”

Tante Lisa terus menjepit kepalaku dengan kedua pahanya yang kencang. Aku dapat merasakan harumnya kemaluan Tante Lisa. Aku sendiri merasa nikmat sekaligus takut. Dia menyuruhku tidur di sofa dan Tante Lisa menduduki wajahku sehingga aku dipaksa menjilati kelamin dan anusnya.

“Aghh.. enak sekali Wan”, katanya sambil memutar-mutar pantatnya di atas wajahku yang sudah basah karena cairan kewanitaannya. Pantatnya yang hangat dan kencang itu menindih wajahku sehingga aku sampai susah bernafas. Jika Tante Lisa tidak merasa puas atas pelayananku ia suka sekali menampar, mencakar, menjambak, meludahi. 

Setelah itu Tante Lisa mengambil posisi 69 dan kami saling mengoral. “Ayo Wan, kamu bisa lebih panjang lagi”, katanya sambil menarik-narik kemaluanku dan memelintir pelirku. Aku yang kesakitan tapi merasakan sensasi yang luar biasa. Dalam mengoral, Tante Lisa seperti singa yang tidak diberi makan 3 hari. 

Sangat buas dan Tante Lisa mempermainkannya dengan sangat cekatan terampil, kadang menarik terus memutar kadang mengocoknya dengan cepat terus perlahan.

Bahkan pernah Tante Lisa mengencingi wajahku sambil membuka mulutku.. lalu aku disuruh menjilat air kencingnya yang tercecer di lantai. Entah kenapa lama-lama aku malah menyukai mungkin aku termasuk sado masochocist.

Suatu hari entah dari mana Tante Lisa membawa alat-alat untuk seks sado masochist, ada bola penyumpal mulut terus seperti kuas penggelitik, cemeti dari kulit, pengikat leher seperti anjing, CD kulit yang berlobang di bagian depannya dan pakaian seperti pasukan Romawi dulu. 

Dia menelanjangi dan mengikatku sambil merangkak Tante Lisa berteriak-teriak memecutiku dan menendang pantatku persis seperti anjing, dia sebar makanan di lantai dan menyuruhku memungut dengan mulut bahkan menjilati ludah dan kencingnya di lantai.

Di bagian batang kemaluanku dia mengikatkan sebuah karet gelang yang ada kerincingnya sehinga setiap kali merangkak berbunyi nyaring. “Ayo… ayo kalau kamu mau jadi anjing Tante yang setia harus nurut yang Tante perintahkan!” Tante Lisa kadang memperlakukanku seperti kuda, dengan mengikat leherku dan menunggangi punggungku sambil memecut pantatku. 

Sering juga Tante Lisa memasukkan sebagian pisang susu ke liang kewanitaannya dan menyuruhku mengambil dan memakannya dengan mulut. Untuk menyumpal mulutku agar aku tidak mengerang keras biasanya Tante Lisa memakai CD-nya atau Carefree Panty Shield.

Aku tidak pernah punya kesempatan menggunakan batang kemaluanku, paling Tante Lisa suka sekali mengocoknya bahkan Tante Lisa pernah mengocokku sampai orgasme 4 kali dalam satu malam. Sampai batang kemaluanku lecet dan perih dan tangan Tante Lisa juga sampai pegal-pegal.

Tante Lisa sangat merawat batang kemaluanku, buktinya setiap habis main selalu dia merendam dengan air hangat dan kadang dengan teh basi katanya agar batang kemaluanku selalu kuat dan siap kapan saja.

“Masak cuman bisa dua kali… nih rasakan!” katanya sambil menyentil ujung kemaluanku.
“Aduh.. ampun Tante…” pintaku memelas.

Itulah yang sering terjadi jika Tante Lisa memaksaku orgasme berkali-kali. Dalam mengocok Tante Lisa juga kadang pakai sarung tangan, pakai foam/shampoo, odol, pakai supit untuk mie dll, biasanya Tante Lisa mengocokku sambil minta dioral seks atau menjilati puting dan ketiaknya. Yang paling mengerikan, pernah Tante Lisa memintaku memakan kotorannya (berak red) dan aku tolak karena selain jijik juga takut sakit, untungnya Tante Lisa mau ngerti.

Sampai sekarang sudah hampir 2 tahun dan aku makin suka meski kadang aku sempat sakit. Aku hanya merasakan kepuasan dan mengabaikan rasa sakit dan suatu saat aku berangan-angan dapat bermain seks seperti itu dengan lebih dari 1 orang saja.
Read more...

Cerita Dewasa Pertemuan di Kereta Api


Cerita Dewasa Ngentot berikut merupakan cerita sex yang lumayan seru berawal dari pertemuan dikereta api sampai akhirnya dapat ngentot dua cewek sekaligus alias treesome berikut cerita ngentot dewasanya siang itu saya pulang lebih cepat, ternyata meeting dengan team promo suatu mall di depok ditunda mendadak. karena kawan satu kantor saya tiba-tiba minta pamit untuk urusan keluarga, tinggalah saya luntang lantung tidak karuan di mall itu , sampai terobsesi dapetin ABG disana dan ternyata ga dapat apa apa aka nol besar

Giliran cenat cenut yang jadi jingle isi otak saya , mau marah.. tapi gak jelas marah kenapa.., sampai akhhirnya saya putuskan untuk segera kembali kejakarta dengan kereta api ekonomi AC agar saya gak keram otak karena penuh sesak orang2 yang naik KA itu. dan sampailah saya ketempat duduk dekat pintu sebelum dan kereta, dengan ekspresi orang yang habis kalah judi.

handphone saya jadi sasaran, sangking malesnya, saya iseng untuk hapus sms yang udah gak jelas lagi.pada saat itulah saya merasa ada beberapa mata secara diam2 mengamati saya dan ekspresi tidak bersahabat saya ketika itu, dan feeling saya bener banget, persis diseberang saya , 2 wanita tertangkap mata sedang memperhatikan saya . 10 detik pertama, saya berusaha acuh dengan wajah lugu mereka, tapi setan yang tadi nyanyi cenat cenut diotak saya mencoba memprovokasi untuk nekad pindah duduk disebelah mereka..(tumben2nan sepi kereta nya ).
sambil pura2 melihat keluar dan liat handphone .. saya berusaha menyibukkan diri agar niat basi saya gak ketauan mereka. 3 menit kemudian , keluarlah pertanyaan pembuka dari salah seorang wanita itu ..
“eh mas… dompetnya mau jatuh tuh dari celana…,
mendadak saya langsung liat kantong celana belakang, dan sempet panik, ternyata dompet saya masih ada dan memang posisi nya mau keluar. (walau didompet cuma 300 rebuan.. tetep aja saya jaga lah..)
informasi barusan, tidak saya sia2kan lah.. ini dia ice breaking udah mereka pecahin sendiri, dan saya pun berucap dengan lembut ,, dan bilang terimakasih ya, udah dikasih tau soal dompet. persis saya selesai bicara, yang satu lagi ( lebih muda ) nyeletuk… kirain mau dikasih ke saya tuh dompet .. sambil cengengesan…,
kata saya : eh.. kamu mau yah dompet nya.. ini ambil aja buat kamu…. , saya mah rela dah kalau diambil sama kamu…
cewe yang muda itu balas ucapan saya dengan lebih usil lagi…. kata dia :
“jangan ah… ntar gak jadi makan2 lagi sama yayang nya….
saya pun senyum aja … dan lanjut dengan komentar standar ttg hebatnya copet di KA dan pengalaman saya ttg kecopetan.
ketika kereta sudah siap2 berangkat lagi dari pasar minggu menuju kota.., ada 2 ibu yang berdiri didepan saya , dan kereta memang udah mulai penuh dan saya spontan berdiri mempersilahkan ibu satunya untuk duduk. setelah itu.. giliran cewe sebelah saya yang agak mudaan , ikutan berdiri dan mempersilahkan ibu satunya untuk duduk.

Kisah serunya dimulai dari sini,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,
gak ada obrolan, tapi sesekali kalau ada goncangan .. si cewe selalu reflek pegang pundak saya , sampe beberapa kali, akhirnya.. saya persilahkan dia untuk pegang lengan saya , dan dia mauuuuuuuu……………. sejak pengang lengan saya inilah jantung saya pinginnya loncat keluar kereta., dan rasa panik muncul bersamaan dengan keringat dingin juga hadir bikin saya tengsin. entah gimana.. pegangan tangannya dia juga makin akrab sampe badannya dirapetin saya tangan saya … dannnnnn……. senggal senggol toket mulai menjadi acara selanjutnya,,, sumpah.. saya nikmatin banget.. keras BH nya… bikin saya berusaha nebak2.. yang ngaco2…,
saya pun akhirnya bersuara : ” kamu emangnya mau kemana, mau berangkat kerja ya.. atau ada urusan…,
dia pun berubah jadi cewe yang bawel.. menceritakan yang saya gak tanya, sampe akhirnya dia bilang bahwa dia dan tantenya lagi iseng mau ke kota lama… mau tau rasanya sore2 disana.
lanjutttt sampe di kota lama…..
suasana adem jelang sore seakan akan belain saya banget waktu itu, 2 wanita, ponakan dan tantenya… pegang tangan kanan dan kiri saya .. yang tante kira2 umur 30 an, dan ponakannya kira2 umur 21 an…, dan jadi saya bertiga seperti anak2 kecil yang takut ilang dan saling berpegangan. lanjutttt .. sampe akhirnya saya tau nama si tante adalah Cintya dan nama ponakan adalah ira . mereka pakai jeans dan tshir dengan tema kartun….
lanjutttt … sampe akhirnya pembicaraan untuk main ke ancol nongkrong di tepi pantai dan mereka oke dengan ide itu… dan sampailah saya dan mereka di ancol.
kira2 jam 7 malem, saya makan di resto anak beruang, dan lanjut duduk kaya raja minyak, ditengah wanita2 yang sibuk dengan menghitung bintang dan lampu2 kapal dari kejauhan. lanjutttt…. sampe pada pembicaraan kisah hidup dan percintaan mereka.
setelah cerita diselesaikan dan pernyataan saya bahwa saya lajang yang lagi jomblo.. , si Cintya langsung meletakkan kepalanya di pundak saya , sementara ira tetep pegang tangan saya tapi turun naik pelan2… saya sadar banget waktu itu.. karena saya spontan konak lagi oleh sentuhan mereka.
Remang2 itu bikin saya jadi kreatif, saya muncul gagasan untuk mancing suasana, dengan omongan : seandainya ada kiss saya malam ini… pasti saya gak akan lupakan siapa orang itu, dan spontan ira … kiss pipi saya dan peluk saya ……….
shiiitttt……. makin konak dan napas saya mulai gak beraturan… dan gerakan tubuh saya itu kebaca sama Cintya , dan dia nyeletuk… baru pipi udah dedek kan….. dan dia angkat kepalanya…. puter muka saya ke hadapan dia………. dan kissssinggggg abisss dengan lidah yang berputar2 … dan tangan saya masuk ke bajunya dia,,, dan ira PELUK saya spontan… dan cium2 punggung saya …………………………………………….
setan apa yang masuk ke otak saya dan mereka……. abis saya kissing Cintya ,,,,, giliran ira saya labrak dengan kisssingan anarkhis saya … dan tangan saya masuk tanpa permisi ke toket sekelnya dia…dan semakin saya remes semakinn pelukannya kenceng …. dan lanjutttt…….. saya
akhirnya ajak cari hotel dengan alasan, kereta kedepok udah gak ada dan mereka setujuuuu.
posisi keuangan saya pas mau cari hotel , tinggal 175 rebu lagi. dan bilang sama mereka bahwa gak jadi cari hotel.. tapi cari losmen.. yang murah meriah lah. tapi Cintya malah usul cari hotel aja, karena kalau losmen gak bisa bertiga satu kamar…dan dia bersedia untuk bayar kamar asal jangan lebih dari 500 rebu. maka pilihannya adalah hotel terdekat dari ancool. agak lumayan dan berkelas lah.
Buka kamar, nyalain TV, nyalain kran bathup, buka sepatu dan buka celana, itu yang pertama saya kerjain .. sambil atur siasat.. yang mana duluan yang jadi menu malam ini…. itu terus yang ada diotak saya . saya pamit sama mereka untuk mandi duluan… dan mereka jawab kompak…. silahkan kang……..
saya sengaja gak tutup rapet itu kamar mandi, bener2 saya sengaja, harapan saya salah satu ada nyolong start…. dan gak lama pas masuk bathup… dari luar Cintya teriak…….
” kang.. aku sama ira boleh masuk ga,,,,,,,,,udah gerah nihhhhh………,
gak tau gimana mulut saya awalnya gak ada suara,,,sampe saya bilang.. malu ahh………
tiba2 ira .. nyerocos dari luar…… hahahhahaha maluuuuu…. ihhhh kaya ABG baru pulang TK nih…. pake acara malu segala……. .
Ya udah masuk lah.. kata saya … tapi setengah percaya tuh…………..dan pemandangan 2 wanita telanjang bulat satu persatu saya liat, dan mereka masuk pelan2 ke bathup..dan putar kran air pancuran………………………………………………

Babak 1
ira berdiri ke muka saya dan saya spontan jilat meki dengan bulu yang jarang2… sementara Cintya .. panasin kontol saya dengan tangan trampilnya dia… pelan2 tapi pegangannya pasti banget… 3 menitan, saya berdiri.. dari bathaup dan Cintya blow job saya … , posisi ira elus2 paha saya dan sesekali cium pinggir pantat saya .. pas makin dalem sedotan Cintya .. ira ambil sabun.. dan dari leher saya sampe jari kaki.. disabunin…. dan telaten banget.. saya nger5asa udah hampir keluar.. saya tahan, dan saya rubah posisi ,,, Cintya saya angkat supaya berdiri dan saya jilat tuh meki penuh dendam…… sementara ira .. ambil kontol saya dari belajang melewati selangkangan dalem… dan ussssssshhhhhhhhhhhhhhhhhh saya masih ngilu2nya kaya apa waktu itu.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,puas saya jilat meki, giliran ira yang angkat saya berdiri,,,dan saya dibimbing ke toilet duduk…dan kontol saya di arahin ke mekinya dia… dengan posisi saya yang pangku ira ….. sruuuuut…licin dan basah… masuk tanpa halanga… bikin kontol saya udah mau muntah ketika permainan baru dimulai….
saya atur napas setengah mati…dan saya panggillah si Cintya untuk berdiri disamping saya .. saya kissing Cintya dan berusaha mengalihkan keinginan si peju untuk buru2 keluar. saya kiss Cintya pelan.. dan dia menikmati banget. ira kebawa suasana..dan genjotan dia mulai pelan keluar masuk…. pas mmoment ini.. baru saya sadar… betapa hokinya saya hari ini… the best hoki kali…..,
okeh balik lagi ke kamar mandi…. kira2 4 menit.. akhirnya saya creett didalem liang meki si ira … dan ira masih terus goyang dan muter2 perhalan..sampe saya bener2 ngilu nahan .

BABAK II
setelah saya duluan keluar kamar mandi, disusul sama ira … Cintya masih didalem.. dan baru aja saya rebahan telanjang…ira peluk saya dan kissing gaya kucing.. lidahnya bener ngejilat dahi saya , mata saya , hidung, pinggir bibir saya , dagu saya , kuping saya semua, leher..trus turun ke puting saya , sampe akhiarnya ke kontol saya yang udah bangun kepaksa.. 2 menit ira blow job saya … tiba2 dia teriak… tante Cintyaaaaa niy udah bangun lagi …. buruan kamar mandinya……… dan bener aja.. siCintya keluar kamar mandi , basah tanpa handuk.. cekikikan samperin saya berdua…dan ganti blow job saya dengan semangat yang luar biasa…. dan saya sakit perut nahan rasa ngilu , hampir 10 menit blow job nya Cintya bikin saya ngilu2 mau….sampe akhirnya dia minta dibawah .. dan saya hajar dengan tanpa belas kasihan, dengan kecepatan maksimum yang saya sanggup. beda dengan ira yang nyaris tidak terdengar… Cintya kayak kucing mau kawin….berisik dan teriakkan nya itu yang saya masih inget sampe sekarang….. : Terus AA… Ohhhh… Masukkin Lagi AA… ohhhhh…enakkk banget Aa……. gak pake robah gaya… saya hajar terus.. sampe kira2 15 menit… setelah keringat saya kepaksa keluar (padahal ac nya dingin banget) akhirnya.. saya keluarin semua isi kontol saya sambil saya tekan pantat saya sekenceng2nya.
BABAK 3 hanya saya dan ira Babak 4 saya lagi dan ira Babak 5,6,7,8 saya sama Cintya ( Cintya bangun dan ira tidur ),
saya turun sarapan sama Cintya ,,, dengan muka super cape dan lemes.. dan saya menyantap belasan omlet .. dan orange juice…
lanjutttt sampe ira bangun, saya juga dibangunin sama Cintya , car makanan diluar hotel.. dan kira kira jam 11 siang……. lanjutan babak 9 dengan babak siksa lubang matahari season.
babak 9
sebenarnya saya dan mereka udah dressing lengkap.. seakan2 mau keluar dari hotel.. tapi kita semua gak ada yang mulai untuk bilang : pulang yuck…..

dan saya iseng bilang sama mereka…. terakhir yukkk.. tapi jangan pada marah ya sama ide saya ……. Cintya tanya… ” ide apaan A… ” saya pun buka lagi celana ,kaos sampe under wear semunya…dan cumbu2 mereka… sampe mereka terangsang lagi dan cium2 tubuh saya dari atas kebawah…. , saya stop dadakan permainan mereka dan. saya suruh mereka nungging kaya kambing … dempet2tan….., saya ludahin lubang matahari mereka, dan jari2 tengah saya masuk pelan2 ke dua lubang matahari mereka. awalnya mereka keberatan, tapi pas saya bilang .. tenang aja.. ini jadi kenang2an saya buat mereka, dan buat lucu2an aja…..

Cintya , yang awalnya ingin berhenti dari keusilan jari tengah saya .. tiba2 mendesah… pas saya cabut masuk cabut masuk nih jari… dan pas mulai mendesah nya agak panjang.. barulah saya masukin pelan2 kontol saya ke brown hole sunnya dia…dan dia gak berontak, malah pegang pangkal paha saya …dan minta jangan cepet2 keluar masuknya kontol…..
ira bingung dan tanya ke Cintya …. ” idih tante apa2 an sihhh,,, gak jijik apa… tempat boker dimasukin si AA…. ?
Cintya .. bilang sambil mendesahhhh : LLLLEEBBBIIHHHH ennnaaakkkkk TAUUUUUU………
DAN jari tengah saya yang satu lagi.. udah bener dalem ke black hole sun si ira … dan gak tau pura2… gak tau beneran….. ira gak kalah seru teriakannya….
ASSSOOOOYYYYYYYYY…ssshshhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh,,, AA…. kok enakkkkkkk.,,ssshhhhh
dan gak pake pamit dan pantatnya Cintya …. saya mampir langsung ke pantat ira ..dan BLESSSS
masuk dah semua dengan susah payah.. dan saya tahan dulu 10 detik ….. aaaaaaahhhhhhhh AA,,,,,,,,,,,,,aaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh,,,,,,,,,,,ntar dulu jangan ditarik dulu,,,,,,, ahhhhhhhhhhhhhhhhhh.,…
takut kelamaan didalem.. ( curiga berubah jadi tokay ) saya mulai serangan bertubi2 dan lebih brutal dari serangan belakangnya Cintya …..
AAAA yessssss,,,,,,,,, ssssgggggggggggppfffffffffffffff aaahhhhhhhh,,,,,,,,,, dan Cintya dengan spontan ikut dorong dari belakang saya …….. pas moment ini saya kepikiran filmnya warkop.. maju kena mundur kena………

otot pantat nya ira mungkin karena lebih muda… lebih nge jepiitttt… dan gak pake lama,,,, pejuh saya yang udah mulai reload lagi .. keluar .. dan saya jambak rambut si Cintya ,, dan saya kasih kontol berlumur pejuh ke mulut dia… dan swalow nya dia itu.. ampun DJ… sedotannya dia kaya orang nemu sebatang pohon dipadang gurun, dan dia sedot semua sampe emang udah kering banget tuh kontolllll……………..
akhirnya kedua wanita itu saya peluk, saya kissing penuh kasih sayang,, saya cium2 berulang2.. sambil dalam hati.. thanks banget yah….

akhirnya saya cek out,,, trus bareng2 ke statiun kota lagi naik taxi,,, tunggu kereta AC.. diem2 lemes semua… saya turun di cikini..dan mereka lanjut entah kemana,.
ps : setelah pertemuan ini, saya masih lanjut sama ira kira2 4 bulan kemudian,tanpa kehadiran Cintya karena Cintya pindah kota dan kerja di salah satu salon di batam. sedangkan ira .. masih kerja disalah satu salon di depok. begitulah Cerita Ngentot Dewasa Berawal Dari Kereta Api Dapat Ngentot Dua Cewek sekaligus atau istilahnya treesome memang manstabs sangatz pertemuan di gerbong kereta api trus berlanjut tidur plus ngentot di hotel bareng dua wanita hot yang pintar ngentot 
Read more...

Kamis, 14 Februari 2013

memanfatkan sudut rumah sebagai arena erotis Anda dan suami

WASPADA ONLINE


(tribunnews.com)
Bosan bercinta di atas ranjang? Anda bisa memanfatkan sudut rumah sebagai arena erotis Anda dan suami.

 Dapur

Selesai makan malam dan Anda butuh heavenly dessert? Duduklah di atas meja, tekuk kedua kaki Anda. Pasangan berdiri tepat di antara kedua kaki Anda, mempertemukan Miss V dengan Mr. P. Minta ia meletakkan tangannya di bokong Anda, sehingga ia bisa memasuki Anda dari sudut yang sempurna. Anda bisa berpegang pada bahunya untuk penetrasi yang lebih dalam.

Tips panas:

Dapur menawarkan segala akses yang bisa mewujudkan imajinasi liar Anda dan pasangan. Anda bisa menggoda pasangan dengan mengganti posisi di atas kitchen counter, atau mengambil beberapa “camilan seksi” dari dalam lemari es (buah dan whipped cream) untuk disantap langsung dari atas tubuh pasangan.

Pintu

Kali ini Anda yang akan memegang kendali. Berdirilah pada ujung pintu sembari membelakangi pasangan. Lebarkan kedua kaki Anda, minta ia menurunkan tubuhnya sedikit untuk bisa memasuki Anda dari belakang. Buat penetrasi kian intens dengan memutar bokong Anda mengikuti angka delapan. Setiap kali putaran bokong Anda berganti arah, Anda dan pasangan akan merasakan sensasi kenikmatan yang luar biasa.

Tips panas:

Tak ada yang lebih seksi dari bercinta sembari mengenakan high heels. Beri kesan “quickie” dan spontaneous pada aksi ini. Saat Anda dan si dia baru saja sampai di rumah, langsung lancarkan serangan!

Kamar Mandi

Isi bathtub dengan sedikit air, kemudian hidupkan shower. Berbaringlah pada sisi tubuh Anda, angkat satu kaki ke atas. Pasangan berlutut di atas paha Anda yang di bawah, memeluk paha yang diangkat ke atas. Minta ia memutar pinggulnya saat Mr P “memasuki” Anda, agar setiap inci dari Miss V tersentuh dengan nikmatnya.

Tips panas:

Ketika Anda dan si dia mendekati klimaks, tegakkan sedikit punggung Anda, lalu perlahan jepit otot Miss V(seperti menahan buang air kecil). Lakukan ini sampai orgasme sudah benar-benar menghampiri. Ketika Anda lepaskan, the big O pun akan terasa dua kali lipat lebih awhhh..mazing!

Mesin Cuci

Anda duduk di atas mesin cuci, pasangan berdiri menghadap Anda. Lingkarkan kedua kaki Anda mengelilingi pinggang pasangan. Saat ia mulai memasuki Anda, “kencangkan” kedua paha untuk membuat rongga Miss V kian sempit. Anda bisa meletakkan kedua tangan Anda di bahunya untuk menjaga keseimbangan.

Tips panas:

Setelah nyaman dengan posisi ini, hidupkan mesin cuci. Getaran yang dihasilkan oleh mesin memberikan sensasi yang spektakuler pada Miss  V. Selain getaran, permukaan mesin cuci akan menciptakan sensasi “elektrik” di bawah sana. Miss V akan makin terasa tingling, dan the big O yang dihasilkan pun akan kian dahsyat! Yummy…
(dat17/cosmopolitan) Read more...

Minggu, 03 Februari 2013

Cerita Dewasa, Aku dan Anak Majikanku


Cerita Dewasa, Aku dan Anak Majikanku -  merupakan cerita seorang pembantu dan anak majikannya. Kata Mas Tukul ngga usah berlama lama lagi, silakan anda membaca Cerita Dewasa, Aku dan Anak Majikanku.

Lima bulan sudah aku bekerja sebagai seorang pembantu rumahtangga di keluarga Pak Umar. Aku memang bukan seorang yang makan ilmu bertumpuk, hanya lulusan SD saja di kampungku. Tetapi karena niatku untuk bekerja memang sudah tidak bisa ditahan lagi, akhirnya aku pergi ke kota jakarta, dan beruntung bisa memperoleh majikan yang baik dan bisa memperhatikan kesejahteraanku.

Ibu umar pernah berkata kepadaku bahwa beliau menerimaku menjadi pembantu rumahtangga dirumahnya lantaran usiaku yang relatif masih muda. Beliau tak tega melihatku luntang-lantung di kota besar ini. "Jangan-jangan kamu nanti malah dijadikan wanita panggilan oleh para calo WTS yang tidak bertanggungjawab." Itulah yang diucapkan beliau kepadaku.

Usiaku memang masih 18 tahun dan terkadang aku sadar bahwa aku memang lumayan cantik, berbeda dengan para gadis desa di kampungku. Pantas saja jika Ibu umar berkata begitu terhadapku.

Namun akhir-akhir ini ada sesuatu yang mengganggu pikiranku, yakni tentang perlakuan anak majikanku Mas Anto terhadapku. Mas Anto adalah anak bungsu keluarga Bapak umar. Dia masih kuliah di semester 4, sedangkan kedua kakaknya telah berkeluarga. Mas Anto baik dan sopan terhadapku, hingga aku jadi aga segan bila berada di dekatnya. Sepertinya ada sesuatu yang bergetar di hatiku. Jika aku ke pasar, Mas Anto tak segan untuk mengantarkanku. Bahkan ketika naik mobil aku tidak diperbolehkan duduk di jok belakang, harus di sampingnya. Ahh.. Aku selalu jadi merasa tak Enak. Pernah suatu malam sekitar pukul 20.00, Mas anto hendak membikin mie instan di dapur, aku bergegas mengambil alih dengan alasan bahwa yang dilakukannya pada dasarnya adalah tugas dan kewajibanku untuk bisa melayani majikanku. Tetapi yang terjadi Mas Anto justru berkata kepadaku, "Nggak usah, Sarni. Biar aku saja, ngga apa-apa kok.."

"Nggak.. nggak apa-apa kok, Mas", jawabku tersipu sembari menyalakan kompor gas.

Tiba-tiba Mas Anto menyentuh pundakku. Dengan lirih dia berucap, "Kamu sudah capek seharian bekerja, Sarni. Tidurlah, besok kamu harus bangun khan.."

Aku hanya tertunduk tanpa bisa berbuat apa-apa. Mas Anto kemudian melanjutkan memasak. Namun aku tetap termangu di sudut dapur. Hingga kembali Mas Anto menegurku.

"Sarni, kenapa belum masuk ke kamarmu. Nanti kalau kamu kecapekan dan terus sakit, yang repot kan kita juga. Sudahlah, aku bisa masak sendiri kalau hanya sekedar bikin mie seperti ini."

Belum juga habis ingatanku saat kami berdua sedang nonton televisi di ruang tengah, sedangkan Bapak dan Ibu Umar sedang tidak berada di rumah. Entah kenapa tiba-tiba Mas Anto memandangiku dengan lembut. Pandangannya membuatku jadi salah tingkah.

"Kamu cantik, Sarni."
Aku cuma tersipu dan berucap,
"Teman-teman Mas Anto di kampus kan lebih cantik-cantik, apalagi mereka kan orang-orang kaya dan pandai."
"Tapi kamu lain, Sarni. Pernah tidak kamu membayangkan jika suatu saat ada anak majikan mencintai pembantu rumahtangganya sendiri?"
"Ah.. Mas Anto ini ada-ada saja. Mana ada cerita seperti itu", jawabku.
"Kalau kenyataannya ada, bagaimana?"
"Iya.. nggak tahu deh, Mas."

Kata-katanya itu yang hingga saat ini membuatku selalu gelisah. Apa benar yang dikatakan oleh Mas Anto bahwa ia mencintaiku? Bukankah dia anak majikanku yang tentunya orang kaya dan terhormat, sedangkan aku cuma seorang pembantu rumahtangga? Ah, pertanyaan itu selalu terngiang di benakku.

Tibalah aku memasuki bulan ke tujuh masa kerjaku. Sore ini cuaca memang sedang hujan meski tak seberapa lebat. Mobil Mas Anto memasuki garasi. Kulihat pemuda ini berlari menuju teras rumah. Aku bergegas menghampirinya dengan membawa handuk untuk menyeka tubuhnya.

"Bapak belum pulang?" tanyanya padaku.
"Belum, Mas."
"Ibu.. pergi..?"
"Ke rumah Bude Mami, begitu ibu bilang."

Mas Anto yang sedang duduk di sofa ruang tengah kulihat masih tak berhenti menyeka kepalanya sembari membuka bajunya yang rada basah. Aku yang telah menyiapkan segelas kopi susu panas menghampirinya. Saat aku hampir meninggalkan ruang tengah, kudengar Mas anto memanggilku. Kembali aku menghampirinya.

"Kamu tiba-tiba membikinkan aku minuman hangat, padahal aku tidak menyuruhmu kan", ucap Mas Anto sembari bangkit dari tempat duduknya.
"Santi, aku mau bilang bahwa aku menyukaimu."
"Maksud Mas Apa bagaimana?"

"Apa aku perlu jelaskan?" sahut Mas Anto padaku.

Tanpa sadar aku kini berhadap-hadapan dengan Mas Anto dengan jarak yang sangat dekat, bahkan bisa dikatakan terlampau dekat. Mas Anto meraih kedua tanganku untuk digenggamnya, dengan sedikit tarikan yang dilakukannya maka tubuhku telah dalam posisi sedikit terangkat merapat di tubuhnya. Sudah pasti dan otomatis pula aku semakin dapat menikmati wajah ganteng yang rada basah akibat guyuran hujan tadi. Demikian pula Mas Anto yang semakin dapat pula menikmati wajah bulatku yang dihiasi bundarnya bola mataku dan mungilnya hidungku.

Kami berdua tak bisa berkata-kata lagi, hanya saling melempar pandang dengan dalam tanpa tahu rasa masing-masing dalam hati. Tiba-tiba entah karena dorongan rasa yang seperti apa dan bagaimana bibir Mas Anto menciumi setiap lekuk mukaku yang segera setelah sampai pada bagian bibirku, aku membalas pagutan ciumannya. Kurasakan tangan MasAnto merambah naik ke arah dadaku, pada bagian gumpalan dadaku tangannya meremas lembut yang membuatku tanpa sadar mendesah dan bahkan menjerit lembut. Sampai disini begitu campur aduk perasaanku, aku merasakan nikmat yang berlebih tapi pada bagian lain aku merasakan nikmat yang berlebih tapi pada bagian lain aku merasakan takut yang entah bagaimana aku harus melawannya. Namun campuran rasa yang demikian ini segera terhapus oleh rasa nikmat yang mulai bisa menikmatinya, aku terus melayani dan membalas setiap ciuman bibirnya yang di arahkan pada bibirku berikut setiap lekuk yang ada di bagian dadaku. Aku semakin tak kuat menahan rasa, aku menggelinjang kecil menahan desakan dan gelora yang semakin memanas.

Ia mulai melepas satu demi satu kancing baju yang kukenakan, sampailah aku telanjang dada hingga buah dada yang begitu ranum menonjol dan memperlihatkan diri pada Mas Anto. Semakin saja Mas Anto memainkan bibirnya pada ujung buah dadaku, dikulumnya, diciuminya, bahkan ia menggigitnya. Golak dan getaran yang tak pernah kurasa sebelumnya, aku kini melayang, terbang, aku ingin menikmati langkah berikutnya, aku merasakan sebuah kenikmatan tanpa batas untuk saat ini.

Aku telah mencoba untuk memerangi gejolak yang meletup bak gunung yang akan memuntahkan isi kawahnya. Namun suara hujan yang kian menderas, serta situasi rumah yang hanya tinggal kami berdua, serta bisik goda yang aku tak tahu darimana datangnya, kesemua itu membuat kami berdua semakin larut dalam permainan cinta ini. Pagutan dan rabaan Mas Anto ke seluruh tubuhku, membuatku pasrah dalam rintihan kenikmatan yang kurasakan. Tangan Mas Anto mulai mereteli pakaian yang dikenakan, iapun telanjang bulat kini. Aku tak tahan lagi, segera ia menarik dengan keras celana dalam yang kukenakan. Tangannya terus saja menggerayangi sekujur tubuhku. Kemudian pada saat tertentu tangannya membimbing tanganku untuk menuju tempat yang diharapkan, dibagian bawah tubuhnya. Mas Anto dan terdengar merintih.

Buah dadaku yang mungil dan padat tak pernah lepas dari remasan tangan Mas Anto. Sementara tubuhku yang telah telentang di bawah tubuh Mas Anto menggeliat-liat seperti cacing kepanasan. Hingga lenguhan di antara kami mulai terdengar sebagai tanda permainan ini telah usai. Keringat ada di sana-sini sementara pakaian kami terlihat berserakan dimana-mana. Ruang tengah ini menjadi begitu berantakan terlebih sofa tempat kami bermain cinta denga penuh gejolak.

Ketika senja mulai datang, usailah pertempuran nafsuku dengan nafsu Mas Anto. Kami duduk di sofa, tempat kami tadi melakukan sebuah permainan cinta, dengan rasa sesal yang masing-masing berkecamuk dalam hati. "Aku tidak akan mempermainkan kamu, Sarni. Aku lakukan ini karena aku mencintai kamu. Aku sungguh-sungguh, Sarni. Kamu mau mencintaiku kan..?" Aku terdiam tak mampu menjawab sepatah katapun.

Mas Anto menyeka butiran air bening di sudut mataku, lalu mencium pipiku. Seolah dia menyatakan bahwa hasrat hatinya padaku adalah kejujuran cintanya, dan akan mampu membuatku yakin akan ketulusannya. Meski aku tetap bertanya dalam sesalku, "Mungkinkah Mas Anto akan sanggup menikahiku yang hanya seorang pembantu rumahtangga?"

Sekitar pukul 19.30 malam, barulah rumah ini tak berbeda dengan waktu-waktu kemarin. Bapak dan Ibu umar seperti biasanya tengah menikmati tayangan acara televisi, dan Mas Anto mendekam di kamarnya. Yah, seolah tak ada peristiwa apa-apa yang pernah terjadi di ruang tengah itu.

Sejak permainan cinta yang penuh nafsu itu kulakukan dengan Mas Anto, waktu yang berjalanpun tak terasa telah memaksa kami untuk terus bisa mengulangi lagi nikmat dan indahnya permainan cinta tersebut. Dan yang pasti aku menjadi seorang yang harus bisa menuruti kemauan nafsu yang ada dalam diri. Tak peduli lagi siang atau malam, di sofa ataupun di dapur, asalkan keadaan rumah lagi sepi, kami selalu tenggelam hanyut dalam permainan cinta denga gejolak nafsu birahi. Selalu saja setiap kali aku membayangkan sebuah gaya dalam permainan cinta, tiba-tiba nafsuku bergejolak ingin segera saja rasanya melakukan gaya yang sedang melintas dalam benakku tersebut. Kadang aku pun melakukannya sendiri di kamar dengan membayangkan wajah Mas Anto. Bahkan ketika di rumah sedang ada Ibu umar namun tiba-tiba nafsuku bergejolak, aku masuk kamar mandi dan memberi isyarat pada Mas Anto untuk menyusulnya. Untung kamar mandi bagi pembantu di keluarga ini letaknya ada di belakang jauh dari jangkauan tuan rumah. Aku melakukannya di sana dengan penuh gejolak di bawah guyuran air mandi, dengan lumuran busa sabun di sana-sini yang rasanya membuatku semakin saja menikmati sebuah rasa tanpa batas tentang kenikmatan.

Walau setiap kali usai melakukan hal itu dengan Mas Anto, aku selalu dihantui oleh sebuah pertanyaan yang itu-itu lagi dan dengan mudah mengusik benakku: "Bagaimana jika aku hamil nanti? Bagaimana jika Mas Anto malu mengakuinya, apakah keluarga Bapak Umar mau merestui kami berdua untuk menikah sekaligus sudi menerimaku sebagai menantu? Ataukah aku bakal di usir dari rumah ini? Atau juga pasti aku disuruh untuk menggugurkan kandungan ini?" Ah.. pertanyaan ini benar-benar membuatku seolah gila dan ingin menjerit sekeras mungkin. Apalagi Mas Anto selama ini hanya berucap: "Aku mencintaimu, Sarni." Seribu juta kalipun kata itu terlontar dari mulut Mas Anto, tidak akan berarti apa-apa jika Mas Anto tetap diam tak berterus terang dengan keluarganya atas apa yang telah terjadi dengan kami berdua.

Akhirnya terjadilah apa yang selama ini kutakutkan, bahwa aku mulai sering mual dan muntah, yah.. aku hamil! Mas Anto mulai gugup dan panik atas kejadian ini.

"Kenapa kamu bisa hamil sih?" Aku hanya diam tak menjawab.
"Bukankah aku sudah memberimu pil supaya kamu nggak hamil. Kalau begini kita yang repot juga.."
"Kenapa mesti repot Mas? Bukankah Mas Anto sudah berjanji akan menikahi Sarni?"
"Iya.. iya.. tapi tidak secepat ini Santi. Aku masih mencintaimu, dan aku pasti akan menikahimu, dan aku pasti akan menikahimu. Tetapi bukan sekarang. Aku butuh waktu yang tepat untuk bicara dengan Bapak dan Ibu bahwa aku mencintaimu.."

Yah.. setiap kali aku mengeluh soal perutku yang kian bertambah usianya dari hari ke hari dan berganti dengan minggu, Mas Anto selalu kebingungan sendiri dan tak pernah mendapatkan jalan keluar. Aku jadi semakin terpojok oleh kondisi dalam rahim yang tentunya kian membesar.

Genap pada usia tiga bulan kehamilanku, keteguhkan hatiku untuk melangkahkan kaki pergi dari rumah keluarga Bapak umar. Kutinggalkan semua kenangan duka maupun suka yang selama ini kuperoleh di rumah ini. Aku tidak akan menyalahkan Mas Anto. Ini semua salahku yang tak mampu menjaga kekuatan dinding imanku.

Subuh pagi ini aku meninggalkan rumah ini tanpa pamit, setelah kusiapkan sarapan dan sepucuk surat di meja makan yang isinya bahwa aku pergi karena merasa bersalah terhadap keluarga Bapak Umar.

Hampir setahun setelah kepergianku dari keluarga Bapak umar, Aku kini telah menikmati kehidupanku sendiri yang tak selayaknya aku jalani, namun aku bahagia. Hingga pada suatu pagi aku membaca surat pembaca di tabloid terkenal. Surat itu isinya bahwa seorang pemuda Anto mencari dan mengharapkan isterinya yang bernama Sarni untuk segera pulang. Pemuda itu tampak sekali berharap bisa bertemu lagi dengan si calon isterinya karena dia begitu mencintainya.

Aku tahu dan mengerti benar siapa calon isterinya. Namun aku sudah tidak ingin lagi dan pula aku tidak pantas untuk berada di rumah itu lagi, rumah tempat tinggal pemuda bernama Anto itu. Aku sudah tenggelam dalam kubangan ini. Andai saja Mas Anto suka pergi ke lokalisasi, tentu dia tidak perlu harus menulis surat pembaca itu. Mas Anto pasti akan menemukan calon istrinya yang sangat dicintainya. Agar Mas Anto pun mengerti bahwa hingga kini aku masih merindukan kehangatan cintanya. Cinta yang pertama dan terakhir bagiku.
Read more...

Ini Yang Wanita Inginkan di Atas Ranjang

Ini Yang Wanita Inginkan di Atas Ranjang - Ketika seorang pria diminta untuk berpikir tentang seks dan wanita tak sedikit yang merasa kebingungan. Hal ini sangat sulit untuk membaca pikiran seorang wanita dan membuat apa yang benar-benar dia ingingkan wanita di atas ranjang. Ada juga sedikit keinginan dan kebutuhan seorang wanita. Namun, kebanyakan pria gagal untuk memahaminya dan tidak mencoba untuk mengekspresikan dirinya. Itulah sebabnya mengapa pria tidak mengerti apa yang benar-benar diinginkan oleh wanita di tempat tidur.


Ini Yang Wanita Inginkan di Atas Ranjang


Seperti dilansir indiansutras, Sabtu (26/1/2013) ada beberapa penjelasan apa saja yang diinginkan oleh wanita di atas tempat tidur?;

1. Wanita menginginkan asmara
Ini adalah salah satu dari sekian banyak keinginan yang paling dasar dari seorang wanita.
Untuk pria sendiri seks adalah tentang hubungan seksual dan kenikmatan dari hubungan seksual itu sendiri. Namun, bagi seorang wanita seks adalah asmara.
Cara dia menunjukkan cinta kepada Anda dan membuat Anda merasa istimewa adalah dengan menghidupkan asmara.
Wanita pada dasarnya menginginkan asmara dan harus dicampurkan dengan sedikit bumbu-bumbu seks di atas ranjang

2. Wanita suka untuk dimainkan
Wanita juga menginginkan hal ini di tempat tidur. Dia tidak akan mengungkapkan namun ingin suaminya untuk tidak hanya fokus pada seks, tetapi juga pada dirinya.
Misalnya saja seperti membelai rambut, leher, punggung dan payudaranya adalah salah satu cara klasik untuk dapat merangsang wanita. Wanita saat ini menginginkan agar suaminya bermain-main dengan dirinya dengan cara menggelitiknya dan membuatnya merasa nyaman.

3. Wanita mengasihi tubuhnya
Setiap wanita menginginkan agar suaminya dapat mencintai tubuhnya. Baik itu gemuk atau kurus. Seorang wanita selalu berharap suaminya untuk mencintai tubuhnya dan membuatnya merasa nyaman.
Jika Anda tidak dapat menghormatinya, dia akan merasa buruk dan tidak akan nyaman ketika berhubungan seks.

4. Jangan lupakan dada
Ini adalah salah satu hasrat seksual dasar seorang wanita. Jika Anda bermain dengan dadanya, Anda dapat merangsang dan membawa bara-bara api padanya.
Jadi, jangan pernah lupa untuk memenuhi keinginan wanita Anda di tempat tidur.

5. Oh yeah orgasme!
Ibarat sayuran yang hambar kalau tak diberi garam, demikian juga dengan seks. Seks tidak lengkap tanpa orgasme.
Seorang wanita mungkin merasa malu untuk mengungkapkan keinginan ini di tempat tidur. Tetapi Anda harus cukup keras kepala untuk turun pada dirinya.
Jadi, bermain dengan jari atau lidah, pastikan Anda tidak melupakan keinginan seksual dari wanita Anda.

6. Sebuah ciuman setelah selesai berhubungan seks
Sebagian besar suka melupakan memberikan ciuman pada pasangannya ketika keduanya selesai berhubungan seks.
Ini terkadang disengaja, tetapi dalam banyak kasus, tidak. Pria hanya mulai berkonsentrasi pada pekerjaannya atau lebih memilih tidur setelah bekerja keras di tempat tidur.
Tapi, semua wanita ingin dicintai terutama setelah berhubungan seks. Peluk erat-erat dan memberikan ciuman untuk membuat wanita merasa istimewa dalam hidup Anda padanya.

http://health.liputan6.com  Read more...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ramalan jodoh dan cinta anda

Cerita cinta © 2008 Template by Dicas Blogger.

TOPO